Rabu, 9 Februari 2011

Amah dakwa ditumbuk isteri majikan

KUALA NERUS: Seorang pembantu rumah Indonesia mendakwa didera isteri majikannya di Kampung Seberang Takir menyebabkan cedera serius di bahagian muka, mata dan anggota badannya.
Pembantu rumah malang itu juga seorang ibu tunggal dari Tanjung Balai, Indonesia, 30, mendakwa dia sering dipukul, disebat dan ditumbuk isteri majikannya, 23, seorang pemilik butik sejak bekerja Julai tahun lalu dan berterusan hingga kini walaupun kesalahan kecil.

Dia turut mendakwa, sepanjang tempoh bekerja di rumah majikannya itu, dia tidak dibayar gaji seperti dijanjikan majikannya iaitu RM300 sebulan.

Difahamkan ini kali pertama pembantu rumah Indonesia itu datang ke negara ini mencuba nasib mencari rezeki untuk menyara anak tunggalnya yang ditinggalkan bersama keluarganya di kampung selepas kematian suami.

Selain penderaan secara fizikal, dia mendakwa majikannya juga tidak membenar dia menghubungi keluarga di Indonesia menyebabkan keluarganya tidak menerima khabar daripadanya.

Dia juga mendakwa, majikannya bersikap tidak berperikemanusiaan kerana hanya membenarkan dia mengambil masa kira-kira 10 minit saja untuk makan, lima minit menunaikan solat dan 20 minit untuk mandi.

Majikannya dikatakan menetapkan masa bekerja iaitu seawal jam 4.30 pagi hingga 12 tengah malam.

Kerana tidak tahan penderaan itu, amah itu nekad melarikan diri dan membuat laporan di Balai Polis Gong Badak, kira-kira jam 5.56 petang kelmarin.

Isteri majikan itu difahamkan kini ditahan reman tiga hari bermula semalam./sinarharian

Tiada ulasan:

Catat Komen